Anak Anak Yakub Menurut Alkitab

Utusan tuhan

Yaakub
يَعْقُوب

Jacob

Prophet Yaqub Name.svg

Nama Utusan tuhan Yaakub n domestik tulisan khat

Dikebumikan Gua Para Patriark, Hebron
Merek lain Melayu:Israil,Israel
Arab Quran:إِسْرَآءِيل
Arab Moden:إِسْرَآئِيل
Yahudi:
יַעֲקֹב,יִשְׂרָאֵל
Padanan Rahil,Lea
Anak-anak Yusuf, Bunyamin and 10 lain
Ibu bapa Ishaq,Rifqah

Nabi Ya’akub a.s.
(Arab: يَعْقُوب,
Yaqub) ialah seorang Nabi dan Nabi dalam agama Islam nan diutus untik memimpin umat manusia ke jalan nan benar. Pandangan biblikal berkenaan
Nabi Yaakub a.s.
dirujuk ke dalam bahasa Arab perumpamaan


Yaqub


alias

Jakub

(يعقوب), ialah koteng Nabi dan Nabi dalam Islam dimana baginda sudah lalu disebut di n domestik kitab al-Alquran. Pandangan Islam berkenaan Utusan tuhan Yaakub terletak bilang penyakit berbanding pandangan agama Yahudi dan Nasrani. Nabi Yaakub dilahirkan di Morong’an, kemudian baginda pergi berhijrah ke Faddam A’ram di Iraq, sebelum sekembalinya awal ke Palestin.


Narasi Nabi Ya’akub a.s.

[sunting
|
sunting sumber]

Utusan tuhan Ya’akub adalah putera pecah Rasul Ishaq a.s. bin Nabi Ibrahim a.s. sedang ibunya adalah anak saudara dari Nabi Ibrahim a.s., bernama Rifqah binti A’zar (kembali disebut Rabekah alias Rivkah n domestik versi Yahudi dan Alkitab Kristian). Ishaq memiliki anak kembar, suatu Ya’akub dan suatu lagi bernama Ishu (atau Esau dalam versi Yahudi dan Injil Kristian). Antara kedua tembuni kembar ini tidak terdapat suasana rukun dan damai serta lain cak semau meletakkan kasih-kerap suatu terhadap yang enggak bahkan Ishu mendendam dengki dan iri hati terhadap Ya’qub saudara kembarnya yang memang dimanjakan dan lebih disayangi serta dicintai oleh ibunya. Rangkaian mereka yang renggang dan tidak sanding itu makin buruk dan tegang pasca- diketahui maka dari itu Ishu bahwa Ya’qublah nan diajukan maka dari itu ibunya ketika ayahnya harap kesanggupan momongan-anaknya cak bagi diberkati dan didoakan, sementara itu beliau tak diberitahu dan kesannya lain mendapat kesempatan seperti Ya’qub memperoleh berkat dan doa ayahnya, Nabi Ishaq.

Melihat sikap saudaranya yang bersikap kaku dan tawar rasa dan mendengar kata-kata sindirannya yang kulur dari rasa panas hati dan irihati, bahkan ia bosor makan diancam. Maka, datanglah Ya’qub kepada ayahnya mengadukan sikap permusuhan itu. Ya’akub bersuara mengeluh : ” Wahai ayahku! Tolonglah berikan fikiran kepadaku, bagaimana harus aku menghadapi saudaraku Ishu yang membenciku mendendam dengki kepadaku dan demap menyindirku dengan perkenalan awal-pembukaan yang menyakitkan hatiku, sehinggakan gabungan koalisi kami empat mata renggang dan tegang, tidak ada saling cinta mencintai dan saling sayang-menyayangi. Dia marah kerana ayah menganugerahi dan mendoakan aku mudah-mudahan aku memperolehi pertalian keluarga soleh, rezeki yang mudah dan semangat yang makmur serta kemewahan . Dia melagakkan diri dengan kedua orang isterinya berpangkal tungkai Kan’aan dan mengancam bahawa anak-anaknya bersumber kedua isteri itu akan menjadi imbangan berat bakal anak asuh-anakku tubin didalam pencarian dan penghidupan dan aneh-aneh ancaman lain nan mencemas dan menyesakkan hatiku. Tolonglah ayah berikan aku fikiran bagaimana aku boleh mengatasi ki kesulitan ini serta mengatasinya dengan cara kekeluargaan.

Berkata Nabi Ishaq yang memang sudah lalu merasa kesal lever melihat sangkut-paut kedua puteranya yang bertambah waktu bertambah menajam:” Aduhai anakku, kerana umurku yang sudah lanjut aku tidak dapat menengahi kamu berdua. Ubanku sudah lalu menutupi seluruh kepalaku, badanku mutakadim membengkok, raut mukaku sudah berkerut dan aku mutakadim fertil di ambang pintu perpisahan dari kamu dan memencilkan dunia yang fana ini. Aku khuatir bila aku sudah menudungi usia, gangguan saudaramu Ishu kepadamu akan lebih meningkat dan ia secara mangap akan memusuhimu, berusaha mengejar kegeruhan mu dan kebinasaanmu. Ia kerumahtanggaan usahanya memusuhimu akan mendapat sokongan dan pertolongan dan tembuni-saudara iparnya yang berpengaruh dan berkarisma di negeri ini. Maka jalan nan terbaik bagimu, menurut fikiranku, engkau harus memencilkan memencilkan negeri ini dan berhijrah anda ke Faddam A’ram di negeri Iraq, di mana bapa saudaramu iaitu saudara ibumu, Laban kacang Batuil. Beliau bisa mengharap dikahwinkan kepada pelecok seorang puterinya. Maka dari itu yang demikian , menjadi kuatlah kedudukan sosialmu, agar disegani dan dihormati sosok kerana kedudukan mertuamu yang menonjol di alat penglihatan masyarkat. Pergilah engkau ke sana dengan iringan wirid daripadaku. Semoga Allah memberkati perjalananmu, memberi tembolok murah dan mudah serta jiwa nan aman.

Nasihat dan anjuran sang ayah mendapat tempat dalam hati Ya’akub. Melihat intern anjuran ayahnya jalan keluar yang dikehendaki dari krisis jalinan nikah antaranya dan Ishu, dengan mengajuk saranan itu, dia akan dapat berpadan bapa saudaranya dan anggota-anggota keluarganya dari pihak ibunya . Ya’akub segera berkemas-kemas dan membungkus dagangan-barang yang diperlukan dalam perjalanan dan dengan hati yang sedih serta air ain nan tergenang di matanya anda meminta kepada ayahnya dan ibunya ketika akan meninggalkan rumah.


Nabi Ya’qub tiba di Faddam A’ram

[sunting
|
sunting sendang]

Dengan melangkaui padang batu halus dan sahara yang terbentang luas dengan panas mataharinya yang jarang dan angin samumnya {panas} yang membakar alat peraba, Ya’qub meneruskan pertualangan seorang diri, menuju ke Faddam A’ram dimana bapa saudaranya Laban silam. Dalam perjalanan yang jauh itu , ia sesekali berhenti mengadem bila merasa letih dan lesu. Dan dalam pelecok satu tempat perhentiannya ia berhenti kerana telah tinggal letih, lalu tertidurlah Ya’akub dibawah teduhan sebuah bencana karang yang besar. Dalam tidurnya yang nyenyak, ia mendapat damba bahawa ia dikurniakan perut nan luas, penghidupan yang aman rukun, keluarga dan momongan cucu yang soleh dan bakti serta imperium yang ki akbar dan subur. Terbangunlah Ya’akub dari tidurnya, mengusapkan matanya berpalis ke kanan dan ke kiri dan sedarlah anda bahawa segala yang dilihatnya hanyalah sebuah mimpi namun ia percaya bahwa mimpinya itu akan menjadi deklarasi di kemudian musim sesuai dengan tahlil ayahnya yang masih taat menggema di telinganya. Dengan diperoleh mimpi itu ,ia merasa segala erak yang ditimbulkan oleh perjalanannya menjadi hilang seolah-olah sira memperolehi tanaga baru dan bertambahlah semangatnya kerjakan secepat mungkin tiba di wadah yang dituju dan menemui sanak-saudaranya dari pihak ibunya.

Berangkat pada akhirnya, Ya’akub di depan pintu gerbang daerah tingkat Faddam A’ram. Setelah berhari-waktu siang dan malam menempuh perjalanan nan membosankan tiada yang dilihat selain dari langit di atas dan pasir di bawah. Alangkah sreg hatinya ketika ia mulai mengintai binatang-fauna peliharaan gentayangan di atas ladang-kebun rumput ,zakar-burung berterbangan di udara yang panah dan para penduduk kota berhilir mundir mencari tembolok dan keperluan hayat saban.

Sesampainya disalah satu persimpangan jalan, dia mengetem sepemakan bertanya salah seorang penduduk di mana letaknya rumah saudara ibunya Laban barada. Laban seorang berbenda-raya yang ternama pemilik semenjak satu perusahaan perternakan yang terbesar di kota itu tidak sukar bikin seseorang untuk menemukan alamatnya. Penduduk yang ditanyanya itu segera menunjuk ke arah sendiri gadis cantik nan semenjana menggembala embek sembari berujar kepada Ya’akub:”Kebetulan sekali, itulah ia anak pemudi Laban, Rahil, nan akan dapat mengapalkan kamu ke rumah ayahnya”.

Dengan hati yang berdebar, pergilah Ya’akub merayapi seorang dara ayu dan cantik itu, lalu dengan suara yang terputus-putus seakan-akan cak semau sesuatu yang menghubungkan lidahnya ,Ya’akub mengenalkan diri, bahwa anda yaitu uri sepupunya sendiri. Rifqah ibunya, saudara kandung terbit ayah si gadis itu, Laban. Diterangkan lagi kepada Rahil, tujuannya datang ke Fadam A’raam dari Kan’aan. Mendengar prolog-kata Ya’akub yang bertujuan hendak menemui ayahnya, Laban, dan bagi menyampaikan pesanan(Ishaq). Maka, dengan senang hati, sikap yang ramah, muka nan manis , Rahil (anak cewek Laban) mempersilakan Ya’akub mengikutinya putar ke rumah buat menemui ayahnya ,Laban, iaitu bapa tali pusar Ya’akub.

Sehabis berjumpa, dahulu berpeluk-pelukanlah dengan mesranya Laban dengan Ya’akub, tanda kegembiraan masing-masing. Pertemuan nan tidak disangka-duga itu dan mencetuskan airmata bagi kedua-dua mereka, mengalirlah air alat penglihatan oleh rasa terharu dan sukcita. Laban bin Batu’il, menyempatkan tempat dan bilik solo cak bagi anak saudaranya itu, Ya’akub, yang tiada bezanya dengan kancah-tempat anak kandungnya sendiri, dengan senang hatilah Ya’akub terlampau dirumah Laban sebagai halnya flat sendiri.

Setelah petuah bilang waktu sangat di flat Laban , Ya’akub menyodorkan order ayahnya (Ishaq), seharusnya Ishaq dan Laban menjadi besan, dengan mengahwinkannya kepada salah koteng berusul puteri-puterinya. Pesanan tersebut di terima maka itu Laban, engkau bersetuju akan mengahwinkan Ya’akub dengan keseleo seorang puterinya. Sebagai mas kahwin, Ya’akub harus memberikan tenaga kerjanya di dalam perusahaan penternakan bakal mentuanya sepanjang sapta tahun. Ya’akub sekata dengan syarat-syarat yang dikemukakan oleh Laban. Bekerjalah Ya’akub misal sendiri pengurus firma penternakan terbesar di kota Fadan A’raam itu.

Sapta tahun telah dilalui maka itu Ya’qub sebagai pekerja privat perusahaan penternakan Laban. Ya’akub menagih ikrar bapa saudaranya, untuk dijadikan andai anak menantunya. Laban menawarkan kepada Ya’akub, agar menyunting puterinya yang bernama Laiya sebagai isteri. Ya’akub berhendakkan Rahil adik Laiya, kerana Rahil lebih cantik dan lebih ayu dari Laiya. Ya’akub menyatakan hasrat lakukan berkahwin dengan Rahil, tak Laiya. Laban mengerti keinginan Ya’akub, sahaja hasrat itu ditolak kerana mengikut adat mereka, mbakyu harus dikahwinkan dahulu terbit adiknya. Laban yang tidak mahu kecewakan hati Ya’akub, suntuk menyuarakan pendapat, agar mengakuri Laiya seumpama isteri pertama. Cak bagi mengahwini Rahil, syarat nan sama juga diberi kepada Ya’akub, sebelum Ya’akub bisa memiliki Rahil.

Ya’akub yang sangat hormat kepada bapa saudaranya dan merasa berhutang khuluk kepadanya nan telah menerimanya di apartemen sebagai keluarga sendiri. Malar-malar, Laban melayannya dengan baik dan menganggapnya begitu juga anak kandungnya sendiri. Lewat, Ya’akub enggak dapat berbuat segala apa-apa selain mengakuri cadangan bapa saudaranya itu . Perkahwinan dengan Laiya dilaksanakan, dan perjanjian buat mengahwini Rahil ditandatangani.

Seperti itu tahun tujuh tahun kedua berakhir dikahwinkanlah Ya’qub dengan Rahil gadis yang sangat dicintainya dan sering dikenang sejak perjumpaan pertamanya tatkala ia masuk kota Fadan A’raam. Dengan demikian Utusan tuhan Ya’qub beristerikan dua wanita berkerabat, embuk dan adik, kejadian mana menurut syariat dan peraturan yang bertindak pada perian tidak terlarang. Akan tetapi, syariat ini diharamkan oleh Muhammad S.A.W.

Laban menjatah hadiah seorang hamba sahaya bakal menjadi pembantu rumahtangga kepada setiap suatu anak perempuannya, Laiya dan Rahil. Dan dari kedua isterinya serta kedua hamba sahayanya itu Ya’qub dikurniai dua belas anak, di antaraya Yusuf dan Binyamin dari ibu Rahil.


Kisahan Nabi Ya’qub Di Dalam Al-Alquran

[sunting
|
sunting sumber]

Kisahan Rasul Ya’qub enggak terdapat internal Al-Alquran secara tersendiri, namun disebut-ujar merek Ya’qub privat hubungannya dengan Ibrahim, Yusuf dan lain-lain nabi. Kisah-kisah ini adalah bersumberkan dari kitab-kitab kata tambahan dan buku-buku rekaman.


Anak-anak Nabi Ya’qub

[sunting
|
sunting sendang]

Berdasarkan permakluman nan diperolehi berbunga pakar ahli tarikh, Ulama Islam, catatan Ibnu Hisyam, Kitab Sirah Ibnu Ishaq, para pater Kristian dan Ibrani. Apa yang boleh disimpulkan di sini,Nabi Ya’qub mutakadim dianugerahkan oleh Sang pencipta sebanyak 12 orang anak lanang dan koteng anak dara, mereka yakni penama-pelantik seperti berikut:

  1. Ruben (anak sulong Nabi Ya’qub)(pun disebut RU’BEM,REUVEN dan RAOBIN privat bilang versi
    Kristian Bible).
  2. Simon (atau SYAHMUN dalam lazimnya frasa sebutan bahasa Aram, Ibrani dan Arab).
  3. Levi I @ Lewi I bapa kepada Matthat (keturunan pitarah Utusan tuhan Isa).
  4. Yahudza (bapa kepada Bares) (keturunan karuhun Nabi Daud,Rasul Sulaiman dan kebawah). Perkataan Yahudi pula diambil ketimbang namanya.
  5. Dan
  6. Natthali (Naftalv)
  7. Gad (Yad)
  8. Asher (Asvir)
  9. Isakhar (Yassakir)
  10. Zebulon (Zabanun)
  11. Yusuf (Nabi Yusuf a.s.)
  12. Bunyamin @ Benjamen (merupakan moyang kepada Rasul Yunus a.s.)(Punya anak lelaki yang bernama Thalut @ Saul, dimana kisahan Thalut ada disebutkan dalam Al-Alquran).
  13. Dinah (anak dara tunggal Utusan tuhan Yaa’qub)


Di dalam Al-Quran, nama Ya’qub Alaihissalam disebut sebanyak 18 kali. Berikut ayat-ayat yang menyebut nama Rasul Ya’kub tersebut.


وَصّٰى بِهَآ اِبۡرٰهٖمُ بَنِيۡهِ وَ يَعۡقُوۡبُؕ يٰبَنِىَّ اِنَّ اللّٰهَ اصۡطَفٰى لَـكُمُ الدِّيۡنَ فَلَا تَمُوۡتُنَّ اِلَّا وَاَنۡـتُمۡ مُّسۡلِمُوۡنَؕ

Dan Ibrahim mengamanatkan (ucapan) itu kepada anak-anaknya, demikian pula Yakub. “Duhai anak-anakku! Sememangnya Sang pencipta sudah memilih agama ini untukmu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Muslim.”
(QS Al-Baqarah : 132).


اَمۡ كُنۡتُمۡ شُهَدَآءَ اِذۡ حَضَرَ يَعۡقُوۡبَ الۡمَوۡتُۙ اِذۡ قَالَ لِبَنِيۡهِ مَا تَعۡبُدُوۡنَ مِنۡۢ بَعۡدِىۡؕ قَالُوۡا نَعۡبُدُ اِلٰهَكَ وَاِلٰهَ اٰبَآٮِٕكَ اِبۡرٰهٖمَ وَاِسۡمٰعِيۡلَ وَاِسۡحٰقَ اِلٰهًا وَّاحِدًا ۖۚ وَّنَحۡنُ لَهٗ مُسۡلِمُوۡنَ

Apakah kamu menjadi martir detik maut akan menjemput Yakub, momen sira berkata kepada anak-anaknya, “Apa yang dia sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab, “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Sang pencipta nenek moyangmu yaitu Ibrahim, Ismail dan Ishak, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami (hanya) berserah diri kepada-Nya”
(QS Al-Baqarah : 133)


وۡلُوۡٓا اٰمَنَّا بِاللّٰهِ وَمَآ اُنۡزِلَ اِلَيۡنَا وَمَآ اُنۡزِلَ اِلٰٓى اِبۡرٰهٖمَ وَاِسۡمٰعِيۡلَ وَاِسۡحٰقَ وَيَعۡقُوۡبَ وَ الۡاَسۡبَاطِ وَمَآ اُوۡتِىَ مُوۡسٰى وَعِيۡسٰى وَمَآ اُوۡتِىَ النَّبِيُّوۡنَ مِنۡ رَّبِّهِمۡ‌ۚ لَا نُفَرِّقُ بَيۡنَ اَحَدٍ مِّنۡهُمۡ وَنَحۡنُ لَهٗ مُسۡلِمُوۡنَ

Katakanlah, “Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami, dan kepada apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub dan anak cucunya, dan kepada apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta kepada segala nan diberikan kepada nabi-rasul dari Tuhan mereka. Kami lain memperbedakan koteng sekali lagi di antara mereka, dan kami berserah diri kepada-Nya.”
(QS Al-Baqarah : 136)


اَمۡ تَقُوۡلُوۡنَ اِنَّ اِبۡرٰهٖمَ وَاِسۡمٰعِيۡلَ وَاِسۡحٰقَ وَيَعۡقُوۡبَ وَالۡاَسۡبَاطَ كَانُوۡا هُوۡدًا اَوۡ نَصٰرٰى‌ؕ قُلۡ ءَاَنۡـتُمۡ اَعۡلَمُ اَمِ اللّٰهُ‌ ؕ وَمَنۡ اَظۡلَمُ مِمَّنۡ كَتَمَ شَهَادَةً عِنۡدَهٗ مِنَ اللّٰهِ‌ؕ وَمَا اللّٰهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعۡمَلُوۡنَ

Ataukah sira (orang-bani adam Yahudi dan Nasrani) berujar bahwa Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub dan anak cucunya yakni penganut Ibrani atau Nasrani? Katakanlah, “Kamukah yang lebih tahu atau Allah, dan siapakah nan kian zhalim daripada orang nan menyembunyikan kesaksian dari Tuhan nan ada padanya?” Allah tak lengah terhadap apa yang kamu kerjakan.
(QS Al-Baqarah : 140)


ءَامَنَّا بِٱللَّهِ وَمَآ أُنزِلَ عَلَيْنَا وَمَآ أُنزِلَ عَلَىٰٓ إِبْرَٰهِيمَ وَإِسْمَٰعِيلَ وَإِسْحَٰقَ وَيَعْقُوبَ وَٱلْأَسْبَاطِ وَمَآ أُوتِىَ مُوسَىٰ وَعِيسَىٰ وَٱلنَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُۥ مُسْلِمُونَ

Katakanlah: “Kami berkepastian kepada Halikuljabbar dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya’qub, dan anak-anaknya, dan segala apa nan diberikan kepada Musa, Isa dan para utusan tuhan pecah Tuhan mereka. Kami bukan membeza-bezakan seorangpun di antara mereka dan hanya kepada-Nya-lah kami memberikan diri”.
(QS Al Imran : 84)


إِنَّآ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ كَمَآ أَوْحَيْنَآ إِلَىٰ نُوحٍ وَٱلنَّبِيِّۦنَ مِنۢ بَعْدِهِۦ ۚ وَأَوْحَيْنَآ إِلَىٰٓ إِبْرَٰهِيمَ وَإِسْمَٰعِيلَ وَإِسْحَٰقَ وَيَعْقُوبَ وَٱلْأَسْبَاطِ وَعِيسَىٰ وَأَيُّوبَ وَيُونُسَ وَهَٰرُونَ وَسُلَيْمَٰنَ ۚ وَءَاتَيْنَا دَاوُۥدَ زَبُورًا

Sesungguhnya Kami sudah lalu menyerahkan wahyu kepadamu sebagaimana Kami mutakadim mengasihkan tanzil kepada Nuh dan nabi-nabi yang kemudiannya, dan Kami telah memberikan visiun (pula) kepada Ibrahim, Isma’il, Ishak, Ya’qub dan anak cucunya, Isa, Ayyub, Yunus, Harun dan Sulaiman. Dan Kami berikan Zabur kepada Daud.
(QS An-Nisa 163)


وَوَهَبْنَا لَهُۥٓ إِسْحَٰقَ وَيَعْقُوبَ ۚ كُلًّا هَدَيْنَا ۚ وَنُوحًا هَدَيْنَا مِن قَبْلُ ۖ وَمِن ذُرِّيَّتِهِۦ دَاوُۥدَ وَسُلَيْمَٰنَ وَأَيُّوبَ وَيُوسُفَ وَمُوسَىٰ وَهَٰرُونَ ۚ وَكَذَٰلِكَ نَجْزِى ٱلْمُحْسِنِينَ

Dan Kami mutakadim menganugerahkan Ishak dan Ya’qub kepadanya. Kepada keduanya per telah Kami serah petunjuk; dan kepada Nuh sebelum itu (juga) telah Kami beri petunjuk, dan kepada sebahagian dari keturunannya (Nuh) yaitu Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa dan Harun. Demikianlah Kami memberi balasan kepada khalayak-orang yang berbuat baik. (QS Al-An’am 84)


وَٱمْرَأَتُهُۥ قَآئِمَةٌ فَضَحِكَتْ فَبَشَّرْنَٰهَا بِإِسْحَٰقَ وَمِن وَرَآءِ إِسْحَٰقَ يَعْقُوبَ

Dan isterinya meleleh (dibalik tirai) lalu dia mesem, maka Kami sampaikan kepadanya berita gembira akan halnya (kelahiran) Ishak dan dari Ishak (akan lahir puteranya) Ya’qub.
(QS Hud : 71)


وَكَذَٰلِكَ يَجْتَبِيكَ رَبُّكَ وَيُعَلِّمُكَ مِن تَأْوِيلِ ٱلْأَحَادِيثِ وَيُتِمُّ نِعْمَتَهُۥ عَلَيْكَ وَعَلَىٰٓ ءَالِ يَعْقُوبَ كَمَآ أَتَمَّهَا عَلَىٰٓ أَبَوَيْكَ مِن قَبْلُ إِبْرَٰهِيمَ وَإِسْحَٰقَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Dan demikianlah Tuhanmu, mengidas kamu (untuk menjadi Nabi) dan diajarkan-Nya kepadamu sebahagian dari ta’bir mimpi-impi dan disempurnakan-Nya nikmat-Nya kepadamu dan kepada keluarga Ya’qub, sebagaimana Dia telah menyempurnakan legit-Nya kepada dua orang bapakmu sebelum itu, (merupakan) Ibrahim dan Ishak. Sebenarnya Tuhanmu Maha Memaklumi lagi Maha Bijaksana.
(QS Yusuf : 6)


وَاتَّبَعۡتُ مِلَّةَ اٰبَآءِىۡۤ اِبۡرٰهِيۡمَ وَاِسۡحٰقَ وَيَعۡقُوۡبَ‌ؕ مَا كَانَ لَنَاۤ اَنۡ نُّشۡرِكَ بِاللّٰهِ مِنۡ شَىۡءٍ‌ؕ ذٰلِكَ مِنۡ فَضۡلِ اللّٰهِ عَلَيۡنَا وَعَلَى النَّاسِ وَلٰـكِنَّ اَكۡثَرَ النَّاسِ لَا يَشۡكُرُوۡنَ‏

Dan aku mengikuti agama nini moyangku: Ibrahim, Ishak dan Yakub. Tidak pantas untuk kami (para rasul) menyekutukan sesuatu apa pula dengan Allah. Itu adalah berasal karunia Allah kepada kami dan kepada insan (semuanya); tetapi rata-rata bani adam lain bersyukur.(QS Yusuf : 38)


قَالَ لَنۡ اُرۡسِلَهٗ مَعَكُمۡ حَتّٰى تُؤۡتُوۡنِ مَوۡثِقًا مِّنَ اللّٰهِ لَــتَاۡتُنَّنِىۡ بِهٖۤ اِلَّاۤ اَنۡ يُّحَاطَ بِكُمۡ‌ۚ فَلَمَّاۤ اٰتَوۡهُ مَوۡثِقَهُمۡ قَالَ اللّٰهُ عَلٰى مَا نَقُوۡلُ وَكِيۡلٌ

Dia (Yakub) berkata, “Aku tak akan melepaskannya (meninggalkan) bersama kamu, sebelum kamu bersumpah kepadaku atas (nama) Almalik, bahwa kamu pasti akan membawanya kepadaku lagi, kecuali jika ia dikepung (jodoh).” Setelah mereka mengucapkan sumpah, dia (Yakub) bertutur, “Allah adalah saksi terhadap apa yang kita ucapkan.”
(QS Yusuf : 66)


وَقَالَ يٰبَنِىَّ لَا تَدۡخُلُوۡا مِنۡۢ بَابٍ وَّاحِدٍ وَّادۡخُلُوۡا مِنۡ اَبۡوَابٍ مُّتَفَرِّقَةٍ‌ؕ وَمَاۤ اُغۡنِىۡ عَنۡكُمۡ مِّنَ اللّٰهِ مِنۡ شَىۡءٍؕ‌ اِنِ الۡحُكۡمُ اِلَّا لِلّٰهِ‌ؕ عَلَيۡهِ تَوَكَّلۡتُ‌ۚ وَعَلَيۡهِ فَلۡيَتَوَكَّلِ الۡمُتَوَكِّلُوۡنَ‏

Dan engkau (Yakub) berkata, “Wahai momongan-anakku! Janganlah sira masuk dari satu pintu pintu, dan masuklah dari pintu-pintu gerbang yang berbeda; namun demikian aku bukan dapat mempertahankan kamu kurang pun berpokok (takdir) Tuhan. Keputusan itu hanyalah lakukan Allah. Kepada-Nya aku bertawakal dan kepada-Nya sekali lagi bertawakallah orang-orang nan bertawakal.”
(QS Yusuf : 67)


وَلَمَّا دَخَلُوۡا مِنۡ حَيۡثُ اَمَرَهُمۡ اَبُوۡهُمۡ ؕمَا كَانَ يُغۡنِىۡ عَنۡهُمۡ مِّنَ اللّٰهِ مِنۡ شَىۡءٍ اِلَّا حَاجَةً فِىۡ نَفۡسِ يَعۡقُوۡبَ قَضٰٮهَا‌ؕ وَاِنَّهٗ لَذُوۡ عِلۡمٍ لِّمَا عَلَّمۡنٰهُ وَلٰكِنَّ اَكۡثَرَ النَّاسِ لَا يَعۡلَمُوۡنَ

Dan saat mereka masuk sesuai dengan perintah ayah mereka, (masuknya mereka itu) lain dapat memurukkan rendah pun keputusan Allah, (saja itu) cuma suatu kerinduan pada diri Yakub yang sudah lalu ditetapkannya. Dan sesungguhnya ia mempunyai pengetahuan, kerena Kami sudah lalu mengajarkan kepadanya. Tetapi kebanyakan manusia tidak memahami.
(QS Yusuf : 68)

Rujukan

[sunting
|
sunting sendang]

  • P.J. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs (editor).
    Encyclopaedia of Selam Online. Brill Academic Publishers. ISSN 1573-3912.


    CS1 maint: multiple names: editors list (link)



Source: https://ms.wikipedia.org/wiki/Nabi_Ya%27akub_a.s.

Posted by: caribes.net