Cerita Pengalaman Puasa Ramadhan Singkat

Pengalaman Puasa Ramadan di Rantau
Pengalaman Puasa Bulan berkat di Pantai

Pengalaman puasa Ramadan di rantau aku rasakan tepatnya tahun 2022 dan 2022 lalu. Iyap, jadi ceritanya gubahan ini sebagai rencana nostalgia ulalaaa….πŸ˜‚

Menjalani puasa Bulan puasa lakukan anak yang bau kencur pertama kali habis jauh dari kondominium spesies aku pasti kerasa banget dukanya. Tapi banyak juga mengapa cerita doyan berpokok puasa di rantau.

Mungkin kamu nan anak asuh rantau sepakat sama aku jika menjalani puasa Ramadan di luar daerah kita, secara gak sambil ngajarin kita buat lebih mandiri dan menghargai sesi bersantap menyerentakkan keluarga. Huhu T_T

Pengalaman Puasa Ramadan 2022

Awalnya sih teman kost ada empat basyar dengan kamar masing-masing. Tapi menjelang bulan Ramadan satu masing-masing satu mereka pindah dan pulang kampung. Alhasil, cuma tersisa aku dan satu teman kost.

Malangnya, aku tinggal di kost sonder cak semau dapur bintang sartan tau dong selama ngekost di sana aku gak pernah masak sama sekali, kecuali masak nasi hanya pake rice cooker.πŸ˜‚

Di hari-tahun biasa aku beli sayur dan iwak pauk di warung bersantap dempet kost. Dan itu pula yang aku kerjakan sejauh Ramadan.

Gak usah ditanya bosen apa gak sama menunya. Jelas bosen banget! Berawal berbunga rasa bosan itu, mendorong aku harus eksplore obsesi sekitar sampai nemu warung makan lainnya.

Kalau mentok gak selera dengan menu warung makan, aku memintal beli mie instan di Alfamart ehehe…

Sahur dan buka puasa di sepekan pertama rasanya susah banget, karna biasa bareng tanggungan ini hanya empat mata teman kost. Sesuap nasi di kala sahur aja susah banget buat ditelen (mendalam ini gak lebay).

Tapi untungnya, karena kost itu di lantai dua rumah ibu kost, jadi merasa ada “orangtua” bau kencur yang kadang sering nyamperin pas sahur dan berbuka. Ibu kost baik hati, kadang ngasih takjil bakal berbuka, sampai-sampai juga kami buka puasa menyinkronkan dengan keluarganya.

Makara abnormal terpesona dengan suasana kost yang homey. Ditambah ada TV yang menghancurkan kesunyian sepan sahur, dan bikin riuh layak beber puasa πŸ™‚

Puasa Ramadan 2022 karib tiap pekan ada aja jadwal buka bareng teman-kutub di asing entah itu di kafe atau di kantor. Daripada kebisuan beber di kost, kadang aku lebih antusias bentang puasa di luar rame-rame. Meskipun sebenarnya jadi lebih boros berpokok segi finansial, ditambah aku harus ngeluarin biaya juga untuk bayar ojek online, berhubung aku gak ada media pribadi di rantau.

Pengalaman Puasa Ramadan di Rantau
Riuk satu saat bersama teman-teman kost (source: dokpri)

Asam garam Puasa Ramadan 2022

Hari 2022 bintang sartan tahun terakhir aku habis di pesisir. Pasca- membulatkan karsa bikin resign berpangkal kerjaan dan berencana kembali ke kampung halaman.

Bulan Ramadan 2022 masuk dalam 3 wulan terakhir sebelum musim ragil aku kerja dan pulang ke apartemen. Kaprikornus rasanya itu pengin cepat-cepat berlalu gitu.

Berhubung masa 2022 maktab tempat aku kerja pindah, kepingin gak mau aku pula harus cari kost nan lebih dekat dengan bulan-bulanan kantor hijau. Artinya aku harus pembiasaan pula saat puasa Ramadan 2022.

Juga-lagi puasa Ramadan di rantau musim berikutnya aku cuma lalu berdua seimbang n partner. Bedanya kost yang baru semacam kontrakan, jadi gak tinggal serumah dengan ibu kost.

Kondisi kost seperti ini yang tambah bikin kangen rumah dan keluarga. Tetangga-tetangga yang sama-sama individualis bikin urai puasa dan sahur jadi kerasa tambah mellow.

Seimbang seperti sahur pertama di tahun sebelumnya, sesuap nasi aja sulit banget ketelenπŸ˜‚

Malangnya, gak nafsu makan yang aku rasain berlanjut sampai hampir berorientasi masa ke 30. Bulan ampunan periode 2022 khusyuk kian jarang dibanding periode sebelumnya.

Ngekost tanpa dapur lagi, mengharuskan aku majuh-rajin explore berbagai penjuru jalan yang jual peranakan. Kalau itik manila bosen sama menu warteg dekat kost, aku biasa beli fried chicken yang dijual di pinggir jalan dan pelalah aku lewati setiap pulang bermula kantor.

Ketika maghrib tiba aku lebih sering mengawali berbuka puasa dengan air hangat. Sekali-kali aja kalau pas lagi pengen yang seger-seger beli es bujukan di warung rapat persaudaraan kost, tinggal campur deh dengan sirup yang udah aku beli sejak puasa hari pertama. Kadang-kadang juga sayang gantian ngasih takjil sama tetangga sebelah.

Terpangkal puasa Ramadan di tepi laut penuh dengan cerita gemar dan duka yang gak memadai diceritain dalam 2000 alas kata di blog ini. Karena pengalaman 2 tahun di pesisir dandan warni gak cuma momen Ramadan tapi di bulan lainnya, teragendakan detik
ketemu Fiersa Besaridan mengunjungi
bursa rahasia terbesar di bumi.

Hikmah Puasa Bulan mulia di Tepi laut

But, dari suka dan duka yang ada, aku berterima kasih pernah merasakan puasa Bulan ampunan mangkubumi di kapling rantau. Banyak kejadian yang boleh kuambil pelajaran. Seperti :

1. Belajar mandiri menyiapkan menu buka dan sahur (karena di apartemen biasa habis makan)

2. Bersekutu baik sama alarm (karena di apartemen selalu dibangunin saat sahur)

3. Makin bijak memperalat komisi bikin membeli makanan (karena di kondominium gak mikirin belanja)

4. Memanfaatkan family time sebaik-baiknya (nan terkadang di kondominium lebih gemar semedi di kamar ketimbang ngobrol bareng keluarga)

Huaaa… sungguhpun sekarang Alhamdulillah udah kumpul menyinkronkan batih kembali di kondominium. Tapi aku harus menyiapkan mental lagi lakukan menjalankan puasa Bulan puasa jauh dari apartemen satu hari nanti karena bakal melewatinya bersama laki (Aamiin)😊😊😊

Hey para anak rantau gimana rasanya puasa Bulan rahmat jauh dari keluarga? Moga selalu sehat dan bahagia ya sejauh menjalaninya. Yuk sharing ceritamu😊

Source: https://www.amazingputri.com/2020/05/pengalaman-puasa-ramadan-di-rantau.html

Posted by: caribes.net