Nabi Yunus Adalah Pembawa Ajaran

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.


Nabi Yunus a.s.
ialah pelecok seorang nabi dan nabi nan diturunkan oleh Yang mahakuasa s.w.ufuk. untuk membimbing manusia ke jalan yang ter-hormat.

Narasi Rasul Yunus a.s.

[sunting
|
sunting sumur]

Bukan banyak yang dikisahkan maka dari itu Al-Quran akan halnya Nabi Yunus sebagaimana yang sudah lalu dikisahkan tentang nabi-utusan tuhan bukan begitu juga Musa, Yusuf dan lain-tak. Dan selama yang dapat dicatat dan diceritakan oleh para sejarawan dan pandai tafsir tentang Nabi Yunus ialah beliau bernama Yunus bin Matta (N domestik Perjanjian Lama, Yunus bin Amittai tetapi disebutkan di asing kitab Yunus sendiri merupakan dalam II Sunan-tuanku 14:25). Dia telah diutuskan maka dari itu Allah buat berdakwah kepada penduduk di sebuah gelanggang bernama “Ninawa” yang tidak kaumnya dan tidak juga ada pertautan talenta dengan mereka. Ia merupakan seorang asing mendatang di tengah-tengah penduduk Ninawa itu. Sira menemui mereka berada di dalam keremangan, kebodohan dan kekafiran, mereka menyembah berhala menyekutukan kepada Allah.

Nabi Yunus a.s. membawa tajali tauhid

[sunting
|
sunting sumber]

Yunus mengapalkan nubuat tauhid dan iman kepada mereka, mengajak mereka agar menyembah kepada Allah yang mutakadim menciptakan mereka dan menciptakan alam semesta, meninggalkan persembahan mereka kepada berhala-berhala nan mereka bakal sendiri berasal batu dan pujaan-tagut yang tidak dapat membawanya manfaaat ataupun mudarat bagi mereka. Ia memperingatkan mereka bahawa mereka sebagai turunan individu Tuhan yang utama nan memperoleh kelebihan di atas makhluk-khalayak yang lain tak sepatutnya mencemarkan diri dengan menundukkan dahi dan wajah mereka menyembah batu-alai-belai senyap yang mereka pertuhankan, sementara itu itu semua buatan mereka koteng nan sama sekali dan bisa dihancurkan dan diubah gambar dan memodelnya. Ia mengajak mereka berfikir mencela ciptaan Sang pencipta di internal diri mereka seorang, di dalam umbul-umbul sekitar untuk menyedarkan mereka bahawa Tuhan penggarap itulah nan patut disembah dan bukannya benda-benda ciptaannya.

Ajaran-ajaran Nabi Yunus itu bagi para penduduk Ninawa yaitu hal yang mentah yang belum pernah mereka dengar sebelumnya. Kerananya mereka enggak dapat menerimanya untuk menggantikan ajaran dan pengapit nan telah diwariskan oleh nenek moyang mereka yang sudah menjadi adat kebiasaaan mereka turun temurun. Tambahan pula pembawa agama itu adalah seorang asing tak sekeluarga dengan mereka.

Mereka berkata kepada Nabi Yunus: “Apakah kata-kata yang engkau ucapkan itu dan kedustaan apakah yang engkau anjurkan kepada kami tentang agama barumu itu? Inilah tuhan-tuhan kami yang kudus yang kami sembah dan disembahkan oleh nini moyamg kami sejak dulu. Alasan apakah nan menyungguhkan kami meninggalkan agama kami nan diwariskan maka itu pitarah kami dan menggantikannya dengan agama barumu? Ia yaitu sendiri yang ditengah-tengah kami yang menclok kerjakan merusakkan aturan istiadat kami dan mengubah agama kami dan apakah kelebihan beliau diatas kami yang memberimu alasan kerjakan mengurui dan mengajar kami. Hentikanlah aksimu dan ajak-ajakanmu di daerah kami ini. Percayalah bahawa sira lain akan dapat pengikut diantara kami dan bahawa ajaranmu lain akan mendapat pasaran di antara rakyat Ninawa nan sangat teguh mempertahankan leluri dan pagar adat bani adam-insan bertongkat sendok kami.”

Barkata Nabi Yunus menjawab: “Aku sahaja mengajak engkau beriman dan bertauhid menurut agama yang aku panggul sebagai manifesto Allah yang terbiasa ku sampaikan kepadamu. Aku namun seorang pesuruh yang ditugaskan makanya Allah untuk mengangkat kamu bersumber lembah kesesatan dan kegelapan menuntun dia ke kronologi nan benar dan literal mengemukakan kepada sira agama yang suci bersih dari benih-mani dahriah dan syirik yang menghinakan martabat cucu adam yang amung-mata buat kemustajaban beliau sendiri dan kebaikan anak cucumu tulat. Aku sesekali tidak mengharapkan sesuatu upah atau balas jasa daripadamu dan lain juga menginginkan strata atau kedudukan. Aku bukan boleh memaksamu bakal mengikutiku dan melaksanakan tanzil-ajaranku. Aku doang mengingatkan kepadamu bahawa bila kamu tetap membangkang dan tidak menghiraukan ajakanku , konstan menolak agama Allah yang aku bawa, ki ajek mempertahankan akidahmu dan agamamu yang bathil dan sesat itu, nescaya Allah kelak akan menunjukkan kepadamu nama-logo validitas risalahku dengan menurunkan azab seksa-Nya di atas kamu sebagaimana mutakadim dialami oleh kabilah terdahulu iaitu kabilah Nuh, Aad dan Tsamud sebelum kamu.

Mereka menjawab peringatan Utusan tuhan Yunus dengan balasan seraya mengatakan: “Kami tetap menolak ajakanmu dan tidak akan tunduk pada perintahmu atau mengikut kemahuanmu dan sesekali kami tidak akan redup akan segala apa ancamanmu. Cubalah datangkan segala yang beliau ancamkan itu kepada kami jika ia memang bermoral dalam kata-katamu dan tidak mengelabui kami.” Nabi Yunus tidak tahan tinggal dengan lebih lama di tengah-tengah kabilah Ninawa yang berkeras penasihat dan bersikap buta-tuli menghadapi nubuat dan dakwahnya. Anda lalu meninggalkan Ninawa dengan rasa jengkel dan marah seraya memohon kepada Almalik bagi menjatuhkan hukumannya atas orang-manusia yang menengkar dan berkeras bos itu.

Sepeninggalan Nabi Yunus penduduk Ninawa mulai melihat tanda-nama yang meragu seakan-akan ancaman Nabi Yunus kepada mereka akan menjadi kenyataan dan hukuman Allah akan sungguh-sungguh jatuh di atas mereka membawa kehancuran dan kebinasaan sebagaimana yang sudah lalu dialami oleh kaum musyrikin penyembah tagut sebelum mereka. Mereka mengintai keadaan udara disekeliling Ninawa makin menggelap, binatang-binatang peliharaan mereka nampak enggak tenang dan gelisah, roman-cahaya muka mereka tanpa disadari menjadi pucat manai tidak berdarah dan angin berbunga barang apa penjuru bertiup dengan kecangnya membawa celaan bahana yang menakutkan.

Intern peristiwa ganar dan ketakutan , sedarlah mereka bahawa Yunus tidak berdusta n domestik kata-katanya dan bahawa apa yang diancamkan kepada mereka bukanlah ancaman kosong buatannya sendiri, belaka gaham berbunga Almalik. Segeralah mereka menyatakan taubat dan memohon ampun atas segala ulah mereka, menyatakan beriman dan percaya kepada keabsahan dakwah Nabi Yunus sekali lalu berasa menyesal atas perlakuan dan sikap agresif mereka yang menjadikan beliau marah dan meninggalkan daerah itu.

Bagi memampas dosa, mereka keluar bermula kota dan beramai-ramai pergi ke giri-bukit dan padang pasir, seraya menangis memohon ampun dan rahmat Allah hendaknya dihindarkan bermula bencana ikab dan seksaan-Nya. Ibu binatang-dabat peliharaan mereka dipisahkan dari anak-anaknya sehingga terdengar suara teriakan dabat-binatang yang terpisah dari ibunya seolah-olah turut memohon keselamatan berpunca bencana nan medium mengancam akan mulai menghinggapi mereka. Allah nan Maha Mengetahui bahawa hamba-hamba-Nya itu mustakim dalam taubatnya dan rasa sesalannya dan bahawa mereka memang benar-bermartabat dan hatinya sudah kembali beriman dan dari hatinya pula memohon dihindarkan mulai sejak azab seksa-Nya, berkenan mengedrop rahmat-Nya dan mengurniakan maghfirat-Nya kepada hamba-hamba-Nya yang dengan zakiah nirmala menyatakan bertaubat dan memohon ampun atas segala dosanya. Mega gelap yang meliputi Ninawa menjadi terang, wajah-roman nan pucat kembali bangkang dan ebrseri-seri dan binatang-binatang yang sano menjadi tenang, kemudian kembalilah basyar-cucu adam itu ke kota dan kerumah masing-masing dengan penuh rasa gembira dan terima kasih kepada Allah yang telah berkenan menerima zikir dan permohonan mereka.

Berkatalah mereka didalam hati masing-masing sehabis merasa tenang, tenteram dan aman berpangkal malapetaka yang nyaris melanda mereka: “Di manakah gerangan Yunus waktu ini berada? Kok kami telah tunduk kepada bisikan syaitan dan mengikuti hawa nafsu, menjadikan dia pergi kami dengan rasa murka dan jengkel kerana sikap kami yang condong dan memusuhinya. Sungguh bahagianya kami andaikan anda masih subur di tengah-tengah kami menuntun dan mengajari kami hal-keadaan yang membawa kesukaan kami di mayapada dan di akhirat. Ia adalah serius rasul dan nabi Yang mahakuasa yang telah kami sia-siakan. Kiranya Sang pencipta memaafkan dosa kami.”

Akan halnya tentang kejadian Nabi Yunus yang sudah pergi kota Ninawa secara mendadak, maka ia berjalan tungkai menjajat panjat gunung turun gunung tanpa tujuan. Sonder disadari ia start-tiba berada disebuah pantai melihat sekawanan hamba allah yang lagi bergegas-gegas hendak menumpang sebuah kapal. Ia minta bersumber pemilik kapal agar diperbolehkan ikut serta bersama tidak-bukan penumpang. Kapal buru-buru melepaskan sauhnya dan meluncur dengan lajunya ke tengah laut yang tenang. Ketenangan laut itu lain dapat bertahan lama, kerana sekonyong-konyong tergoncang dan terayunlah kapal itu oleh gelombang besar yang nomplok sekonyongkonyong diikuti oleh tiupan angin taufan yang kencang, sehingga menjadikan penyetir kapal berserta seluruh penumpangnya subur dalan kejadian risau keseraman melihat keadaan kapal yang sudah lain boleh dikuasai keseimbangannya.

Para penumpang dan juru mudi menyibuk tidak ada jalan untuk menyelamatkan keadaan jikalau peristiwa cuaca taat mengganas dan bukan mereda, kecuali dengan jalan meringankan barang bawaan berat muatan dengan mengorbankan pelecok seorang daripada para penumpang. Undian lalu dilaksanakan untuk menentukan siapakah di antara penumpang yang harus dikorbankan. Pada tarik purwa keluarlah label Yunus, seorang penumpang nan mereka minimal hormati dan cintai, sehingga mereka semua merasa berat cak bagi melemparkannya ke laut menjadi alamat ikan.

Kemudian diadakanlah undian bagi mungkin kedua dengan masing-masing penumpang mengharapkan jangan sampai keluar lagi nama Yunus nan mereka sayangi itu, namun melesetlah intensi mereka dan keluarlah tanda Yunus kembali pada lotre yang kedua itu. Demikianlah bagi undian buat kali nan ketiganya yang disepakati bagaikan yang terakhir dan yang menentukan label Yunuslah yang muncul yang harus dikorbankan kerjakan menyelamatkan kapal dan para penumpang nan lain. Nabi Yunus yang dengan telitinya memperhatikan sewaktu lot dibuat merasa bahawa keputusan lot itu adalah niat Allah yang lain bisa ditolaknya yang mungkin didalamnya terselit hikmah yang ia belum dapat menyelaminya. Yunus sedar pula pada saat itu bahawa ia telah melakukan dosa dengan meninggalkan Ninawa sebelum memperoleh perkenan Yang mahakuasa, sehingga siapa keputusan undian itu adalah laksana penebusan dosa yang beliau lakukan itu. Kemudian ia beristikharah menghenimgkan cipta sejurus dan minus ragu segera melemparkan dirinya ke laut yang taajul diterima oleh lipatan gelombang nan sedang mengamuk dengan dahsyatnya di asal langit yang berawan-pekat.

Rasul Yunus a.s. ditelan ikan

[sunting
|
sunting sumber]

Selagi Nabi Yunus berjuang mengembari gelombang yang berbuai-buai-ayunkannya, Tuhan mewahyukan kepada seekor ikan uskup untuk menelannya buntar-bulat dan menyimpannya di intern perut sebagai amanat Tuhan yang harus dikembalikannya utuh tidak tercedera lusa bila saatnya tiba. Rasul Yunus nan berada di dalam rahim ikan paus nan membawanya bertangkai gelombang timbul dan terendam ke dasar laut merasa plus dada dan bersedih hati seraya memohon ampun kepada Halikuljabbar atas dosa dan tindakan yang riuk yang dilakukannya tergesa-gesa. Ia berseru didalam kesamaran tembolok iwak paus itu: “Ya Tuhanku, sesungguhnya tiada Tuhan selain Engkau, Maha sucilah Beliau dan sesungguhnya aku telah berdosa dan menjadi salah koteng berpangkal mereka yang zalim.”

Setelah selesai menjalani hukuman Tuhan , selama beberapa waktu yang mutakadim ditentukan, ditumpahkanlah Nabi Yunus oleh iwak paus itu yang mengandungnya dan dilemparkannya ke darat . Beliau terpelanting pecah bacot ikan ke pantai dalam hal kurus lemah dan ngilu. Akan tetapi Allah dengan kasih-Nya menumbuhkan di tempat engkau terjerembab sebuah tanaman labu nan bisa menaungi Yunus dengan daun-daunnya dan menikmati buahnya. Utusan tuhan Yunus setelah sembuh dan menjadi afiat kembali diperintahkan oleh Allah agar pergi kembali mengunjungi Ninawa di mana seratus ribu lebih penduduknya mendamba-dambakan kedatangannya bagi mendahului mereka dan memberi kursus selanjutnya kerjakan menyempurnakan iman dan aqidah mereka. Dan bukan main terkejutnya Nabi Yunus tatkala masuk Ninawa dan enggak melihat satu pun patung berhala berdiri. Sebaliknya ia menemui orang-orang yang dahulunya berkeras bos menentangnya dan menolak ajarannya dan saat ini telah menjadi basyar-orang mukminat, soleh dan beribadah memuja-muji Yang mahakuasa s.w.falak.

Pokok kisahan akan halnya Yunus terurai di atas dikisahkan maka itu Al-Alquran dalam surah Yunus ayat 98, surah Al-Anbiaa’ ayat 87, 88 dan surah Ash-Shaffaat ayat 139 sehingga ayat 148.

Pengajaran yang bisa dipetik bersumber kisah Utusan tuhan Yunus.

[sunting
|
sunting mata air]

Bahawasannya sendiri nan bertugas andai da’i – juru dakwah harus memiliki kesabaran dan tidak dapat cepat-cepat marah dan berputus terka bila dakwahnya bukan dapat sambutan yang senyatanya atau tidak segera diterima maka itu orang-manusia nan didakwahinya. Dalam peristiwa demikian ia harus bersabar mengawal emosinya serta setia meneruskan dakwahnya dengan berpose bijaksana dan ruai renik, sebagaimana firman Yang mahakuasa dalam surah An-Nahl ayat 125 nan bermaksud : “Serulah, berdakwahlah kepada kronologi Tuhanmu dengan hikmah dan pencekokan pendoktrinan yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik { bermartabat dan lemah lembut } .”

Di dalam diri Nabi Yunus Halikuljabbar telah membagi abstrak betapa dia telah disesalkan atas tindakannya yang raba-rubu kerana kehilangan ketabahan, meninggalkan kaum Ninawa, padahal mereka masih dapat disedarkan cak bagi mengakui ajakannya andaikan ia tidak terburu-buru marah dan meninggalkan mereka minus berunding lebih dahulu dengan Allah yang telah mengutusnya. Atas pengingkaran yang telah dilakukan sonder sedar Allah telah memberi hukuman kepada Nabi Yunus berupa lokap kerumahtanggaan perut lauk paus sebagai peringatan dan pengajaran sebaiknya tidak terulang pun setelah ia diberi ampun dan disuruh juga ke Ninawa melanjutkan dakwahnya.



Source: https://ms.wikipedia.org/wiki/Nabi_Yunus_a.s.