Naskah Stand Up Comedy Terlucu

Bakal kamu yang lagi kusut cari materi stand up comedy lucu, tulisan tangan stand up comedy terlucu, korban stand up comedy, teks stand up comedy, materi stand up comedy minimal cura. Disinilah tempatnya, ada banyak contoh teks, naskah dan materi stand up comedy gecul dengan berbagai tema. Kamu boleh mengeksplornya dengan gayamu sendiri.

Bagi sira komika pemula, sebelum menjadi komika sepatutnya ada, kamu harus tahu teori asal dan istilah-istilah dalam stand up comedy.

Apa itu Stand Up Comedy?

stand up comedy

Pengertian stand up comedy – Stand up comedy merupakan istilah bahasa inggris yang dalam bahasa Indonesia artinya Lawakan tunggal atau komedi individual, makna harfiahnya “kelucuan samar muka” adalah pelecok satu genre profesi melawak yang pelawaknya (kadang disebut komika, bahasa Inggris: comic) menyuarakan lawakannya di atas panggung seorang diri, biasanya di depan pemirsa serempak, dengan cara bermonolog mengenai sesuatu topik. Orang yang mengerjakan kegiatan ini disebut ogak-ogak tersendiri (bahasa Inggris: stand-up comedian), komik, atau komik berdiri (komik individual). Lawak-lawak mereka kebanyakan direkam dan kemudian dijual menjadi menerobos DVD, internet, atau televisi.

Komedi tunggal biasanya dilakukan oleh satu orang (suka-suka juga yang berbentuk grup), merinaikan materi yang original maupun dibuat sendiri (ada juga yang membawakan lawakan publik), dan rata-rata dilakukan di kafe-kafe. Khalayak nan melakukannya dinamakan Stand Up Comedian, Stand Up Comic, atau semata-mata disebut Comic. Lazimnya para Comic mendayukan materi mereka dengan gaya monolog, sungguhpun ada beberapa jurus nan mengharuskan mereka berinteraksi dengan penonton.

Format Materi Stand Up Comedy

Lawakan yang dibawakan oleh para komedian tunggal rata-rata mereka buat seorang. Materi Stand Up Comedy harus bertakaran set up & punch atau bisa menunggangi format lain begitu juga rule of three.

Set up

Set up adalah bagian yang enggak lucu dari sebuah lawakan (bit) yang berfungsi cak bagi mengail penonton sebaiknya mereka penasaran. Saat mendengarkan set up satu bit, pemirsa memikirkan narasi pertama, yaitu gambaran alias pikiran penonton adapun set up suatu bit.

Ideal set up:

“Saya ini suka sekali beli sepatu … ”

Punch

Punch adalah adegan yang lucu dari sebuah bit. Punch berfungsi lakukan menyodorkan kejutan kepada penonton. Detik mendengarkan punch suatu bit, pemirsa ki memenungkan kisah kedua, yakni bayangan ataupun pikiran penonton menganai punch suatu bit.

Transendental punch:

” … karena di mana-mana beli sepatu itu beli 1 gratis 1, beli nan kidal dapat kembali yang kanan.”
Contoh transendental suatu bit:

“Saya ini demen sekali beli sepatu karena di mana-mana beli sepatu itu beli 1 prodeo 1, beli yang kidal dapat juga nan kanan.

Rule of three

Rule of three yaitu format suatu bit nan menjatah tiga cermin sesuatu, hanya abstrak yang ketiga adalah punch.

Contoh rule of three:

“Setiap barangkali bertemu perempuan saya pelahap ingin memandangi, memeluk, … ”
Punch-nya:

” … habis menamparnya.”

Dibawah ini cak semau beberapa contoh naskah materi stand up comedy.

Materi Stand Up Comedy Tentang Jomblo

skrip stand up comedy mengenai jomblo

Assalamu’alaikum
Gue Joko alias jomblo koplak. Pertama-tama gue mohon maaf kalau materi gue enggak lucu. Tapi, kalau pun nggak jenaka, kalian ketawa aja. Kayak acara lawak di TV gitu, gak cak semau yang lucu, penontonnya kepingin aja ketawa.

Kali ini gue akan bahas tetang jomblo. Cak semau yang sejumlah jomblo sama single itu berbeda. Katanya jomblo itu arwah, tapi single itu mandu. Bagi gue sama aja, belaka beda bahasa aja, dua-duanya juga sama-setimbang nggak memiliki pasangan.

Jadi jomblo itu nggak lemak menurut sebagian orang. Yang pacaran asyik nungguin SMS inai, nan jomblo dapet SMS, seneng banget, giliran dibaca isinya tahi pusa Anda tinggal sedikit, SMS berpangkal operator ternyata.

Bintang sartan jomblo itu nggak enaknya gini, kalau kita sedang mengetem setinggi teman nan mutakadim punya pacar, nggak enaknya pun ngobrol-ngobrol, eh dia ditelpon inai. Dia asyik telponan, gue sekadar bengong, sambil ngenes. Jabat HP cuma turun takhta-geser menu doang. Buka Facebook, ada nan pasang foto couple, buka profil mantan, pamor dia udah berpacaran. Tambah ngenes deh.

Tapi, yang pacaran jangan berbesar hati dulu. Kalian semua juga dulunya jomblo. Nggak terserah manusia begitu lahir langsung dapet padanan. Utusan tuhan Adam aja dulunya jomblo sebelum akhirnya Siti Hawa diciptakan. Untuk nan jomblo, tenang aja, hari ini jomblo, siapa tahu tahun depan (sengap sejurus) masih jomblo kembali.

Khalayak nan pacaran juga nggak selamanya seneng. Masalah kecil bisa bikin bertinju. Permintaan pacar nggak diturutin, pacar harap putus. Pacaran itu kayak makan tebu, awalnya aja manis, lama-lama hambar. Sedangkan kalau jomblo laksana minum jamu, berpunca awal sampai akhir pahit. Tapi jangan tatap pahitnya, lihat khasiatnya. Sekian gue Admin Lucunesia.
Wassalamu’alaikum.

Materi Stand Up Comedy Tentang Pendidikan Sekolah

naskah stand up comedy tentang pendidikan

Sekolah itu nggak afdol kalo belum dikasih PR. Tapi, kadang gue itu males banget ngerjain PR. Akhirnya PR gue kerjain di sekolah, gue berusaha menginjak pagi-pagi. Rajin banget pagi-pagi udah menginjak, sementara itu meski sempet ngerjain PR di sekolah.

Yang gue sebel tuh kalo ada temen nan nyontek tapi nggak dikasih, gue dibilang pelit. Gue bukannya pelit, tapi dilema tau nggak sih. Nggak dikasih contekan dibilang pelit, mau ngasih contekan pun nggak baik. Nan lebih nyebelin tuh gini, gue ngasih contekan ke temen, eh nilai kamu lebih tinggi pecah gue.

Masa gue sekolah pernah guru ngasih tugas cak bagi ngerjain LKS. Trus temen-temen pada belum selesai, aku udah selesai. Gue merasa bangga dong. Trus guru itu deketin gue, kirain gue cak hendak dipuji eh apalagi dimarahi gara-gara di LKS gue catat “harga eceran Rp50.000”.

Kalo lalu ulangan biasanya ada remidi buat para siswa nan nilainya nggak tuntas. Dengan ikut remidi, siswa berpeluang mengedit nilai. Tapi, kadang tanya remidi malah bertambah elusif berpokok cak bertanya ulangannya. Giama ceritanya? Ini ibarat driver Gojek disuruh balapan selevel Valentino Rossi. Ngomongin Rossi gue bintang sartan inget MotoGP. Suka-suka yang bilang kalo Marquez itu hebat karena motornya nan emang cepat. Ya iyalah, coba kalo Marquez balapannya pake Mio, nan lain pake penggagas 1.000 cc, balapannya di Jakarta, Jakartanya lagi banjir. Yang menang Marquez lah, soalnya balapannya makara lomba dorong dedengkot.

Kalo periode Senin sekolah umumnya ngadain upacara. Adv amat lapangan sekolah gue masih tanah, jadi kalo lapangannya becek nggak formalitas. Oleh dulu gue seneng banget kalo hari Minggu hujan angin, bercita-cita lapangan sekolah becek. Tapi, kalo gak hujan abu, hujan angin tapi lapangan tidak becek, masih ada harapan. Kali aja pagi-pagi hari senin gerimis.

Di sekolah tuh ada yang namanya tentamen nasional, maupun disingkat UN. UN di Indonesia tuh nggak jauh-jauh dari nan namanya bocoran. Temen-temen lega patungan buat beli ki akal jawaban UN. Sebelum UN puas momongan-anak pada sibuk nyatet bocoran. Kalo gue sih enggak, nggak ikut patungan. Parahnya nih, ada nan nulis bocoran di mushola, meski nggak kedapatan. Mungkin malaikatnya beberapa gini, “Alhamdulillah anak-momongan sebelum mengimak UN mau doa berjamaah terlampau, ingin solat dhuha”. Begitu pada masuk sekolah, eh malah pada nulis bocoran. Malaikat di-PHP-in.

Cukup UN dimulai, awalnya anteng, lama-lama nyontek. Lu tau dong kode-kode nyontek gimana, misalnya kalo jawabannya A pegang alis. Nan nggak sempet nyontek, pake metode ngitung kancing. Suka-suka yang malar-malar ngawasin pengontrol.

Materi Stand Up Comedy Tentang Sosial Media

naskah stand up comedy akan halnya sosmed

Perkenalkan nama gue Qublay Zaman masa ini tuh sekali lagi nge-kecondongan banget yang namanya sosial media. Ada Facebook, Twitter, Path, Friendster (diam sejurus), banyak deh pokoknya. Memang sih media sosial dapat untuk ngobrol, silih kirim wanti-wanti, tertera nyampah. Yang gue nggak tau, banyak cucu adam nan bagi akun di banyak sosial media, Facebook memiliki, Twitter memiliki, BBM punya, Friendster… (diam sejemang). Pertanyaan gue, cak bagi apa? Lakukan apa memiliki banyak akun media sosial, tapi temannya itu-itu aja.

Semenjak adanya Facebook tuh sosok-orang makara demen update status, apa-segala update status. Mau tidur update prestise, cak hendak berpesiar update pamor, cak hendak update prestise, update prestise. Menurut gue, Facebook ini mendorong khalayak lakukan membagikan peristiwa-hal nan kurang utama gitu. Sampe-sampe waktu lapar pun sempet-sempetnya update status, “duh laper nih, pengen bersantap”. Eh, semua anak adam juga tau barangkali laper tuh pengen makan. Lagian emangnya seandainya lu update status kayak gitu, lu bakalan kenyang? Kagak kan?

Bayangin takdirnya orang update harga diri kayak gitu trus bener-bener bikin kenyang. Ada nan nanya, “eh, makan yuk”, “nggak ah, gue udah keyang bro”, “bersantap segala apa”, “nggak makan barang apa-segala, tadi tetapi update status doang”.

Dan Facebook juga menjorokkan orang bagi pamer. Memiliki HP baru, pamer. Punya motor baru, pamer. Punya pacar baru, FB mantan langsung diblok.

Di Facebook juga ada tuh yang upload foto yang cak bagi manusia merasa kasihan. Terus katanya kita kalo kita like, kita dapet 100 kebaikan, kalau comment, kita dapet 1.000 khasiat. Pernahkah tatap yang kayak gitu di Facebook. Sejak kapan Almalik bekerja begitu juga Facebook untuk urusan kayak gitu.

Itulah zaman saat ini. Situasi-keadaan yang tidak jelas dibikin update martabat, demi mendapatkan like dan comment. Ngomongin akan halnya like, pemakai Facebook tuh seneng banget kalo statusnya banyak di-like, tercantum gue sih. Saking pengen dapetin like, sampe-sampe ada yang SMS hidayah tau ke temen-temennya kalo sira habis update status. Bahkan terserah yang sebel karena statusnya nggak banyak yang like.

Sekian, gue Qublay

Materi Stand Up Comedy Tentang Kentut

naskah stand up comedy mengenai kentut

Assalamualaikum wr.wb
Ketemu lagi menyerentakkan gue Endang Panah, bersahaja, dan bertahta walau itu semua hanya tuturan gue aja.

Kentut
Kentut itu sebangsa angin yg keluar dari pantat.
Kalau angin yg keluar berusul tuturan itu sendawa.
Kalau sendawa nya bau kentut gue curiga, jangan2 ni individu mempunyai pantat di bacot, dan congor di bokong.
Kaki dikepala
Komandan di kaki
Tetapi bukan dapatku mengerti oo oo oo “sampai-sampai nyanyi”

Kentut itu banyak diversifikasi nya guys.
Ada kentut yg berbau.
Suka-suka kentut yg tidak berbau tidak berasa.
Ada juga yang bisa diminum
“piurit enak ya pah”
“jiaah iklan juga”

Tapi tekun guys kentut itu banyak macam nya.
Ada kentut jaim, keluar lapangan tapi pasti, pasti menciptakan menjadikan orang pingsan.
Ada kentut sedih, keluar pelan seperti makhluk cak hendak menangis, Nangis talenta.
Ada kentut keras, keluarnya spontan, saking bertepatan nya bisa bikin orang jantungan, gara-gara kentut ini rumah tinggi orang bisa berantakan.
Terahir kentut slow , bau nya subhanallah , biasa nya orang yg mengasingkan kentut seperti ini habis makan bangke.

Bangke tikus
Bangkes sampah
Atau bisa jadi bange tikus yg didalam sampah.
“Subhanallah, doang tikus, sampah dan orang nya yg tau.

Tu tikus sebelum dimakan pasti di hidayah garam
Di kasi cabe
Di anak cobek-anak cobek
“bang tikus nya dibungkus barang apa makan di sini”
“anjiir”
“itu tikus bro, elu kate ntu memakan-meratah”

Gue inget, terlampau gue pernah berantem ama temen gue, cuma masalah kentut.

Gue: eeeh broh, elu kentut ya?
Temen: engak bro, engak tulah.
Gue: tapi kok bau banget ya?
Temen: elu kali yg kentut.
Gue: kualat gue juga kaga kentut bro.

Trus sekejap kami terdiam.
Gue heran dengan tatapan mata temen gue ke gue ..
Lama-lama beliau deketin gue.
Lebih erat.
Lebih rapat persaudaraan.
Dan dekat.

Temen gue: anjiir pantesan bau!! TU DIMULUT LO Ada Laler Lagi SUNATAN MASAL NOH.. MASYAALLAH… ITU Ucapan Segala KLOSET NDRO.

Dan gue terdiam sambil serempak berkata kerumahtanggaan hati “YA ALLOH Segala apa BENAR INI Tuturan UDAH GANTI Kemustajaban Jadi KLOSOET?”

Trus berpangkal kejauah gue liat terserah seorang amoi lari-lari deketin gue.. Ternyata dia Marissa Haque bersama-sama bertutur
“Anda punya masalah dimulut? Atau susah meredam emosi aroma dan noda memandel? Tenang suka-suka HARPIC solusinya, deterjen pembersih kloset”

Dan perian itu juga ibu-ibu PKK dari kelurahan diundang rame-rame untuk ngebersihin mulut gue.

Udahlah ya,
Endang Semarak
Assalamuaikum.

Materi Stand Up Comedy Adapun Teman

naskah stand up comedy tentang sahabat

Met malem, gaes. Hari ini topiknya “kutub”. Ngomongin soal temen, gue pernah temenan sama majemuk jenis cucu adam. Pertama, ada padanan culun.

Khusyuk gue pernah temenan setolok manusia culun. Yang rambutnya disisir tengah, pake kacamata bulet, kerah baju dikancingin, pakaian dimasukin, celananya dinaikin tinggi banget sampe dagu.

Enggak-bukan. Nggak setinggi itu. Sahaja setinggi jidat sih sebenernya. Iya, dia masuk ke dalam celana.




Ezoic


Aktivitasnya pun nggak keren-keren amat. Ya seputaran baca sendi yang tebel, ngapalin kamus, ngerjain PR, ya begitulah. Maupun sesekali bikin sahifah cinta tapi nggak hubungan berani ngasih ke cewek. Ciye baper ciyee….

Jadi hobinya ya yang bagus-bagus gitu. Kayak nulis, ngelukis, untuk puisi, nyolong pentolan.

Adalagi temen yang entah emang gaul atau sok-sokan gahol getoh. Mereka yang ngaku gaholl getoh, rata-rata ngerokok. Tapi gue nggak ngerokok meskipun mereka pada ngerokok.

Bukan karena gue sok sehat gimana, bukan. Masalahnya gue orangnya pelupa, menandai. Kalau perokok kan kebanyakan gendong rokok tapi cangap lupa gendong korek. Gue takutnya, gue kebalikannya. Suka panggul korek tapi lupa bawa rokok.

Jadi andai pas lagi di halte bis. Wuaduh, gue lupa bawa rokok. Terus pinjem sejajar bapak-bapak sebelah gue.

“Kelongsong.. pak.. Punya rokok? Pinjem selincam ya cangkang..”

Morong nggak asik.

Tapi, gue minimum suka kalau kumpul sama temen yang bermental pebisnis. Makara, bani adam kayak gini umumnya inspiratif. Beliau suka nyari inspirasi dimanapun dia berada.

Pernah gue lagi jalan sama dia, terus dia ngeliatin sosok jualan es rumput laut yang lewat.

“Ken, itu es rumput laut ya?”
“Iya.”
“Humm… Gue punya inovasi mentah tanya es nih.”
“Apaan?”
“Es suket jepang.”

Di lain periode kita jalan pun. Terus dia ngeliat ada orang jualan es bin ijo.

“Ken! Gue ada ide! Gimana jikalau kita buka cafe es cincau ijo?”
“Udah ada men!”
“Yaudah, es pisang ijo?
“Udah ada men!”
“Ah elo, dari tadi udah adaa mulu. Terus yang belom ada apaan?”
“Es kadal ijo, es kolor ijo.”

Terus pernah kita jalan lagi. Ada anak kecil sekali lagi ngemut permen, perkembangan sama ibunya. Temen gue serius banget merhatiin.

“Ken!!”
“Apa?? Barang apa?? Jangan bilang lo nemuin inovasi permen rasa kecoa!”
“Kagak… Bukan permen, Ken. Enggak. Ehm, gini. Gimana kalau kita mengekspos membahu jasa…”
“Jasa apaan?”
“Jasa pembuatan momongan.”

Gue Ken Patih, selamat lilin batik.

Materi Stand Up Comedy Adapun MOS


skenario stand up comedy tentang mos

MOS di Indonesia itu membingungkan, men. Iya! tiap tahun petunjuk baru terutama yang SMA, ayah bunda – anak adam lanjut umur kita nggak belaka sibuk nyari perlengkapan sekolah buat anaknya. Kayak radas tulis sama seragam, tapi lagi nan nggak ada hubungannya seimbang itu semua.

Misalnya ember, permen, reben rambut, bola, karung beras.

Orang tua yang nggak ngerti pasti nanya.

“Nak, kamu mau sekolah atau ke sawah?”
“Ke sekolah lah mak. Ngapain pula ke sawah?”
“Tapi kamu kok mirip orang-orangan sawah?”
“Nggak mak. Aku mirip sosiopat.”

Katanya, MOS maupun masa orientasi sekolah, adalah masa pengenalan siswa terhadap lingkungan sekolahnya nan plonco.

Tapi pesuluh baru malah disuruh pakai topi kerucut. Tuh siswa, seandainya nggak lestari iman pasti ngira dia pula sekolah di sekolahnya Harry Potter.

“Kakak… kakak… hari ini kita akan berlatih naik sapu ganar, kan?”
“Iya adek…” kakak seniornya mesem manis. Serta merta nelan sapu.

Ada juga yang disuruh pakai kulah-kulah dari bola yang dibelah dua. Lo tahu centung? Ataupun pernah ngalamin juga?

Dulu jaman SMA gue disuruh pake begituan. Tapi gue nggak bawa.

Pas nyampe di papan bawah, langsung dibentak sama senior.

“Woyy dek!! Mana topi dia?”
“Nggak bopong tante… anu…”
“Tante… tante…. Push up masa ini!! Panca puluh kali!!”
“Anu tante, eh kak. Kemarin saya telah beli bola tapi nggak bisa dibelah. Malah meledak.”
“Hah!! Jangan ngarang kamu! Buruan push up! Mana ada bola dibelah letup.”
“Cak semau kok kak.”
“Bola apaan?”
“Bola lampu.”

Gue Ken Patih, selamat malam.

Materi Stand Up Comedy Tentang Terlambat (Telat)

tulisan tangan stand up comedy tentang telat

Jaman SMA silam gue cerbak banget keteter nyampe sekolah. Nan paling ngeselin pecah terlambat adalah, gue harus rela dipermalukan di depan kelas. Iya, ada seorang guru (nama disamarkan) yang suka banget mempermalukan gue.

Sebutlah Namanya Kelongsong Bunga. Itu stempel samaran, ya. Segel aslinya Kemasan Raflesia Arnoldi.

Bintang sartan, cangkang bangkai ini kayaknya plong banget kalau udah dapat nge-bully murid.

Kayak perian itu. Gue akibatnya berdiri di depan papan bawah gegara primitif.

“Ken ini sebenarnya ganteng,” perkenalan awal pak mayit langsung ngeliatin gue berpangkal ujung kepala sampai ujung kaki.

“Tapi sayangnya badannya kecil, kerempeng. Kalau ada temannya bersin karuan ia mental” Lanjutnya. Itu, anak asuh-anak sama sreg ngetawain gue men! Sialan.

“Tapi anda cocok loh jadi bintang iklan,” lanjutnya sekali lagi.

“Hah serius pak?” tanya gue.

“Iya, saya serius.”

Akhirnya ini orang memuji lagi. Gue mendabik. Hahha! Ken gitu loh!

“Tapi, iklan obat cacing,” lanjutnya.

Gue Ken Patih, selamat lilin batik.

Materi Stand Up Comedy Mengenai Indonesia

naskah stand up comedy tentang indonesia

Perkenalkan gue Jomleh alias jomblo sholeh. Terserah yang nggak kenal sama gue? Kalo nggak suka-suka juga nggak papa, gue lagi nggak kenal kalian. Orang Indonesia tuh suka aneh ya.

Kalo di Jakarta tuh terserah bus yang pake kempang distingtif. Apa namanya? (penonton menjawab busway) Ini aneh. Khalayak sering nyebut busway, padahal kalo kita perhatikan dengan bersusila, itu tak busway, tapi bus Trans Jakarta. Busway itu keunggulan jalurnya. Teko nggak lucu kalo ditanya gini, “Bro tadi lu naik apa?”, “Menaiki busway”. Naik busway? (ekspresi kebingungan) Maksud lu urut-urutan kaki lalu jalur busway?

Ngomongin tentang busway, gue heran cak kenapa kalo bus Metro Mini nggak boleh lalu situ? Padahal itu jelas busway, artinya jalan lakukan bus. Lha kan Metro Mini kembali bus. Kecuali kalo Metro Mini dilarang dahulu rel sepur, itu mentah tepat.

Terus di Indonesia tuh ada mie instan dengan bermacam rasa. Ada yang namanya mie goreng. Cukuplah, gue bingung, nan digoreng itu apanya? Masaknya sama-sekufu direbus. Masih tentang mie instan nih. Sosok Indonesia itu terkenal dengan jargonnya, belum makan takdirnya belum makan nasi. Pernah tangkap suara cerek? Makan mie instan cuma dijadiin lauk, makanan utamanya patuh nasi. Terpangkal seberat apapun makanannya, belum bersantap kalau belum makan nasi. Apalagi makan lontong aja nan setimpal-sama dibuat dari beras, mungkin karena kuahnya terlalu banyak, dicampur dengan nasi. Tapi untungnya gue belum pertalian lihat terserah orang bersantap nasi lauknya nasi goreng.

Acara TV di Indonesia itu terkenal dengan sinetronnya. Sampai-sampai ada yang sampai ribuan episode nggak tamat-tamat. Biasanya sinetron Indonesia kalau ratingnya bagus, episodenya dipanjang-panjangin, hingga nggak nyambung sama isi ceritanya. Sinetron Tukang Bubur Menaiki Haji, lu semua pada tau ketel? Nih sinetron ceritanya udah nggak nyambung sepadan judulnya. Sinetron ini mengisahkan tentang impian tukang bubur yang ingin pergi haji. Penggerak utamanya dibikin meninggal, tapi sinetronnya masih cak semau. Makanya gue nggak setuju seandainya cerita Bapak Ir. Soekarno dibikin sinetron, bisa-bisa ceritanya sampai cucu Ibu Megawati nggak tamat-tamat.

Di Indonesia juga kadang ada yang suka kebalik. Misalnya, saat hajatan dan tahlilan sosok meninggal. Makhluk nan hajatan itu centung lagi bahagia. Nan kondangan malah ngasih duit. Tapi, saat tahlilan orang meninggal, tanggungan duka malah yang harus untuk kandungan ke bani adam-orang yang turut tahlilan, nggak peduli mau keluarga kaya atau miskin. Ini ketel kebalik.

Terus suka-suka pula nih, klip. Tahu kan klip? Kalo kalian tatap kamus, kacip itu alat untuk menjepit kertas. Tapi, ini banyak disalahgunakan. Klip dipake cak bagi basung plastik makanan. Nggak rumit klipnya kembali nyampur sama makanan. Kalo kemakan teko bahaya.

Gue juga suka aneh sama artis nan kena ki kesulitan hukum. Udah ketangkep, tapi sebagai halnya merasa tak bersalah, apalagi beberapa perumpamaan warga negara nan baik, kita harus mengikuti proses syariat yang suka-suka. Ini kan absurd, kalo ngaku penghuni negara yang baik, ya jangan melanggar hukum dong. Iya nggak?

Sekian, gue Jomleh.

Materi Stand Up Comedy Tentang Cinta

skenario stand up comedy akan halnya cinta

Assalamualaikum
Bagaimana kabarnya? Sehat gak? Sehat ya….?Loe tau gak?menurut penelitian yang dikutip makanya majalah time’s koteng adam bisa jatuh cinta kepada wanita sekadar internal hari 8 detik namun dengan tatapan mata. Tetapi menurut gue itu gimana ceweknya juga sih. Misal gue contohin ya? Mana ni, (menunjuk pirsawan) harap maaf ni embuk ya?.. eh minta ampunan ini bukan embk.. hehe. . ya udah deh embok feni aja (salah suatu dewan juri). Delapan saat dengan tatapan indra penglihatan (memandang mbak feni sekelebat)… Tukan penelitiannya salah… Ngga perlu delapan momen, empat momen aja gue udah sayang.. hehehe.

Tapi yang masih gue heranin itu keling (yuda keling), loe senggang keling? mana orangnya nih,, ini ni orangnya nih. Keling ini ceweknya tu cakep banget trus ceweknya tu natap keling berapa detik ya? Ketika purwa, walah prestasi nih…. Detik kedua, sepertinya kamu hantu yang ramah… Saat 2, 3, 4, sampai okta-, Pelihara ah. hahaha.

Cowo itu emang gampang banget suka sama dara, tatap perawan cakep cak sedikit langsung naksir, PDKT sepekan serampak jadian. Ya maksud gue ya, loe tu kalo milih dayang ya jangan cepet-cepet PDKT nya. Kita kan gak luang sicewek ini aslinya kayak gimana? ya cerek? Udah kepalang jadian, di ajak maen ke pesisir niat pengen romantis sambil maen layangan layak layangannya putus, eh dikejar setara ceweknya.. EH LAYANGAAAN AIIIING…. hahaha. Sayang nggak usah dikejar kita beli aja yang baru. (Ceweknya jawab) Tak gitu cangap, ini layangannya mahal.. hahaha.

Tapi gue senang sekufu cewek yang cantik, tapi gue merasa minder menandai, karena hingga masa ini gue menduga bahwa dara yang cantik itu perawatannya mahal. berpokok plong mempunyai cewek cantik, mendingan kita ngontrak rumah, heheh. Ya ketel? cewek cantik itu perawatannya mahal, tiap periode memencilkan kesalon, tiap minggu krimbat, tiap bulan ganti oli, sok biker, kampas rem,, ah macem-macem lah. hhahaha.

Itu, Makanya gue lebih suka cewek nan tersisa yang nggak neko-neko. Sayang musim ini kita makan susi mari? nggak usah rajin,susi mah mahal, kita bersantap di warteg aja ya? itu di perempatan enak. ah serius makan di warteg? iya sayang, murah cak kenapa kebetulan musim ini aku yang jaga.. hahaha… Serius kamu nan jaga? iya aku yang jaga. KARO OPO MASEEEE?… hahaha.

Ayah bunda zaman waktu ini itu masih berfikir bahwasannya anak nan cerdas adalah anak yang berilmu matematika, sementara itu momongan yang kebal dalam rataan yang lain itu nggak dibilang cerdas. sekarang gini untuk sosok-orang yang nggak mencintai matematika, untuk apa loebelajar ilmu hitung berlebih dalam? inget kan? loe belajar ilmu hitung bersumber SD sebatas SMA pertepatan linier dua variabel nggak kepakai pas sekali lagi beli siomay? … ya mungkin gitu beli siomay. Eeee Azan beli siomay bang kalau sioamaynya satu tahunya tiga kan tiga ribu, kalau siomaynya dua tahunya tiga centung lima ribu. Berapakah harga satu siomay? hahaha.

Terimakasih gue Dzawin.

Materi Stand Up Comedy yang Ringan-ringan Aja

naskah stand up comedy gokil

Perkenalkan tanda saya Babe

Kali ini saya akan mengambil tema yang ringan aja yakni tentang kapas. Soalnya kalo ngambil tema besi kawul terlalu berat.

Barangkali para sobat terserah nan berpikir: Kalo kapasnya sekontainer teko rumit juga.

Tepat sekali! Kronologi pikiran sobat sangat jauh. Sejadi kerjakan menikmati joke cerdas para comic. Karena konon bin katanya, materi stand up comedy yang baik itu harus cerdas. Harus bisa memancing penonton berlaku logika untuk ketawa. Jangan sampai pemirsa diajak main gaple atau domino.

Kan bahaya itu. Bisa ditangkap penjaga keamanan.

Ini polisi beneran bro.. Bukan polisi tidur.

Ngomongin mengenai kapas, saya teringat dengan bantal. Bantal saya terbuat terbit kapas. Gulingnya juga. Kasurnya lagi. Tapi kecoak nya tidak.

(Nungguin, kelihatannya aja ada yang ketawa. Katanya comic yang baik harus kasih kesempatan audiens bagi ketawa dulu. Tapi sayangnya gak suka-suka nan ketawa..)

Gara-gara males bersihin bantal, banyak kecoa di kamar saya. Kecoa dari seluruh dunia lega ngumpul semua. Gokil banget tuh kecoa. Emang kamar saya markas PBBK?

Tahu singkatan dari PBBK? Persatuan Nasion-Nasion Kecoa

(Alhamdulillah, ada beberapa penonton yang ketawa) Nan ketawa penting salah satu anggotanya hahaha..

Selain kecoa, orang ngeselin lainnya nan doyan nyelempit di bantal kasur kapas adalah kutu busuk. Sahaja suatu sih.. Tapi temennya banyak.

Parah banget tuh kutu. Udah dikasih minyak seliter, tetep aja baunya rusak. Udah gitu bikin mama saya.. cie.. panggil mama – biasanya panggil emak. Mama saya marah banget karena minyak gorengnya ilang seliter.

Mama teriak, “bisa jadi yang rebut minyak rendang mama?”

Ya saya jawab, “kutu busuk, Ma..”

Terang aja mama tambah sewot. Mama beberapa, “Kutu rusak pemimpin gondrong? Pangkal kutu kupret!”

Hadew.. parah.. (langsung garung-garuk kepala dan ngelirik rambut gondrong)

Kembali soal kapas..

Kapas itu melambangkan kemakmuran. Lihat aja di lambang garuda pancasila. Di sila kemakmuran cak bagi seluruh rakyat Indonesia, dilambangkan dengan gambar gabah dan kapas. Kenapa gak diganti kecoa dan kapas ya?

Ataupun tumbila dan kapas?

Morong nan gemar tidur di atas kasur kapas itu pijat-pijat?

Iya kan? Mana ada gabah di atas kasur?

Gak beriktikad?

Coba telaah kasurnya. Tak bakalan nemui padi deh. Yang pasti ada itu tumbila… bersisa kecoa.

Uft…. (renggut berasimilasi jenjang. Lumayan groginya udah menginjak berkurang).

Kemaren di kasur kapas saya ada pergulatan seru. Maaf, ini bukan cerita parno. Jangan berpikir dalam-dalam ngeres lho ya.

Iya, pergulatan seru antara bangsat dan kecoa. Mereka berebut untuk duduk di atas takhta…, sorry maksudnya kasur kapas. Kalo yang berantem rebutan kursi sih di senayan…

Lho, cak kenapa saya ngomongnya ngelantur ke urusan politik sih? Hehehe…(ketawa. Salah suatu trik buat mengamankan panggung dan menutupi bilamana juga “blank”. Pembukaan Raditya Dika sih oke, wajar. Kata Om Indro Warkop DKI: Terusin aja biar dapat jingkir asap)

Tapi ada benernya juga sih…

Antara rebutan kursi dan rebutan kasur itu tetapi beda tipis. Sama-setolok ada kapasnya.

Sama kayak kutu busuk dan kecoa di kasur saya. Mereka berperang seru berebut kasur

Kata kecoa: “Ini kasur saya.”

Kutu busuk bilang: “Lain. Ini kasur saya.”

Seketika terserah tikus cak bertengger dan membentak: “Diam…!! Kenapa kalian ribut? Ini kasur saya!”

Kecoa dan tungau busuk tungkap. Kecoa merayap lunglai dahulu tidur di guling kapas. Tungau busuk merayap lunglai silam tidur di bantal kapas.

Saya juga merayap rengsa… lalu tidur… di atas lantai.

Oke, saya siapa…

Terima kasih, Selamat malam!

Thanks to: lucunesia.com| |mazupin.com| |seputarmu.com| |id.wikipedia.org| |ruangtawa.blogspot.co.id|

Source: https://rejekinomplok.net/materi-stand-up-comedy/

Posted by: caribes.net