Surat Ar Rad Ayat 28

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ (٢٨) الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ طُوبَى لَهُمْ وَحُسْنُ مَآبٍ (٢٩)

Halikuljabbar s.w.t. memberi wangsit ke urut-urutan agamaNya hanya kepada orang yang rujuk, kembali, bertaubat, memohon uluran tangan, merendah diri kepadaNya dan berburu keridhaanNya.

“28. Orang-basyar yang berkepastian dan menjadi tenteram hati mereka dengan zikrullah.”

Iaitu mereka nan berkepastian dan hatinya senang dan tenang berlambak di jihat Allah, merasa tenteram dengan mengingatNya, rela kepadaNya sebagai Pelindung dan Penolong(nya). Tidak terserah yang lebih nikmat dan manis buat hati ketimbang mencintai Tuhannya, dekat denganNya dan mengenalNya.

Semakin tinggi tingkat ma’rifat (mengenal)nya kepada Allah dan kecintaan kepadaNya, maka semakin banyak menamai segel Tuhannya dan mengingatNya, seperti dengan bertasih, bertahlil, bertakbir dan sebagainya.

“Ingatlah, dengan zikrullah menjadi tenteram hati.”

Ketahuilah, semata-mata dengan mengingati Allah lah hati insan menjadi tenteram dan sememangnya Almalik s.w.n. berhak buat diingati. Ada yang menafsirkan menghafaz Almalik di sini dengan menghafaz janji Yang mahakuasa s.w.kaki langit. Ada lagi yang menyangkal mengingat Allah dengan kitabNya yang diturunkan sebagai pengingat bakal orang-cucu adam mukmin.

Hati akan menjadi semakin tenteram apabila mengenali alat pencernaan Al Qur’an dan hukum-hukumnya kerana kandungannya menunjukkan kebenaran lagi diperkuat dalil-dalil dan bukti. Hati hanya akan tenteram dengan ilmu dan keyakinan. Kejadian itu suka-suka di internal kitab Allah.

“29. Orang-makhluk yang percaya dan beramal soleh,”

Iaitu sosok-manusia yang beriman kepada rukun iman yang enam dan membuktikan keimanannya dengan mengerjakan dedikasi.

“kebahagiaan untuk mereka”

Tuba lahum bermaksud mereka mendapat kebahagiaan, faedah, kegembiraan, kenikmatan, sejuk hati dan syurga (taman), kerana mereka mendapat keridhaan Allah dan kemuliaanNya di dunia dan di akhirat. Mereka kembali mendapat istirehat dan ketenangan yang sempurna, di antaranya yaitu dengan mendapat tanaman Tuba.

Pohon Tuba adalah sebuah pohon yang sangat ki akbar di dalam syurga. Sang pencipta s.w.t. sudah menanamnya sendiri dengan tangan kekuasaanNya dari butir mutiara. Naungannya terbentang luas sehingga jika seseorang menunggang kuda nan berlari kencang selama seratus tahun masih belum dapat melampauinya.

Tumbuhan itu meluas menurut yang dikehendaki oleh Tuhan s.w.lengkung langit. Pada tiap-tiap kondominium (binaan) syurga terdapat ranting yang berpunca darinya. Semua pepohonan syurga berasal darinya, ranting-rantingnya bersumber mulai sejak mengsol tembok syurga. Pecah bawah akarnya menciprat sumber air batang air-sungai syurga yang berasa madu, khamr dan air susu.

Padanya terdapat kupu-kupu emas, buahnya seakan-akan sebesar tempayan. Kuntum-kuntum bunganya mekar dan mengeluarkan pakaian-pakaian yang bermacam rupa warna untuk pakar syurga. Maka mereka mengambil darinya pakaian yang disukainya. Kuntum-kuntum bunganya juga mengkhususkan aswa dan unta kamil dengan pelana dan kendalinya.

“dan faedah tempat kembali.”

Mereka pun mendapat medan kembali yang terbaik, menakjubkan dan indah.

Source: https://tafsiralquranbahasamelayu.blogspot.com/2017/12/1328-29-tafsir-surah-ar-rad-ayat-28-29.html

Posted by: caribes.net